Diare – Penyebab dan Cara Mengatasinya

Diare adalah kondisi ketika kamu mengalami buang air besar sebanyak 3 kali atau lebih dalam sehari dan tinja menjadi encer.

Diare terjadi ketika lapisan usus tidak dapat menyerap cairan, atau secara aktif mengeluarkan cairan.

Penyebabnya banyak, termasuk infeksi dan peradangan.

Tapi kebanyakan kasus diare sembuh sendiri dan tidak memerlukan pengobatan khusus.

Namun, penting dalam kasus diare apa pun untuk tetap terhidrasi dengan minum banyak cairan.

Gejala Diare

Selain sering buang air besar berair, tinja juga bisa mengandung lendir, nanah, darah atau lemak dalam jumlah yang berlebihan.

Diare bisa disertai dengan:

  • kram perut yang menyakitkan;
  • mual;
  • demam;
  • kembung; dan
  • kelemahan umum.

Diare dapat menyebabkan dehidrasi atau kekurangan cairan tubuh, terutama pada anak kecil dan orang tua.

Gejala dehidrasi pada orang dewasa bisa meliputi:

  • haus;
  • kekurangan energi;
  • buang air kecil lebih sedikit dari biasanya;
  • pusing atau pusing; dan
  • kulit di punggung tangan Anda menjadi lambat untuk kembali ke posisi semula setelah dicubit ke atas.

Gejala dehidrasi ringan hingga sedang pada anak-anak bisa meliputi:

  • mulut kering;
  • buang air kecil lebih sedikit dari biasanya (sering terlihat sebagai lebih sedikit popok basah pada bayi dan balita);
  • sifat lekas marah;
  • kelesuan; dan
  • kurangi air mata saat menangis.

Tanda-tanda dehidrasi parah pada anak-anak termasuk mata cekung, pipi atau perut, atau fontanel cekung (titik lunak di bagian atas kepala pada bayi dan balita).

Penderita diare, terutama anak-anak dan lansia, berisiko mengalami dehidrasi dengan cepat. Ini membutuhkan perhatian medis segera.

Penyebab

Diare mungkin memiliki banyak penyebab berbeda termasuk yang berikut ini.

  • Infeksi (dengan virus, bakteri atau parasit). Diare infeksius paling sering disebabkan oleh virus yang ditularkan dari orang ke orang, atau karena makan atau minum makanan atau air yang terkontaminasi virus, bakteri – seperti Salmonella , atau parasit – seperti Cryptosporidium.
  • Sebuah perubahan dalam diet .
  • Intoleransi makanan (misalnya intoleransi laktosa ). Beberapa orang mengalami diare setelah makan makanan yang mengandung fruktosa (sejenis gula) atau pemanis buatan seperti sorbitol dan manitol.
  • Minum alkohol berlebih .
  • Kondisi usus seperti penyakit radang usus ( kolitis ulserativa atau penyakit Crohn ), penyakit celiac  atau sindrom iritasi usus besar (IBS) .
  • Malabsorpsi (misalnya karena masalah pada pankreas).
  • Pembedahan (misalnya bila bagian usus telah diangkat).
  • Beberapa obat dapat menyebabkan diare sebagai efek samping. Antibiotik adalah contoh yang umum. Mereka bisa mengganggu keseimbangan bakteri di usus Anda , yang bisa menyebabkan diare. Contoh obat lain yang dapat menyebabkan diare termasuk beberapa antasida dan tablet diabetes.

Diare pada anak-anak yang masih sangat kecil seringkali disebabkan oleh infeksi virus. Infeksi rotavirus adalah penyebab umum, tetapi risiko ini dikurangi dengan vaksin rotavirus, yang dapat mencegah gastroenteritis (atau mengurangi risiko gastroenteritis parah) yang disebabkan oleh infeksi rotavirus. Banyak virus lain yang masih sering menyebabkan diare pada bayi dan balita.

Kapan Harus Diperiksa Dokter Jika Diare

Seseorang harus segera diperiksa dokter jika:

  • Anak-anak atau orang tua mengalami diare parah, karena mereka dapat mengalami dehidrasi dengan cepat.
  • Diare berlangsung lebih dari 5 hari pada orang dewasa yang sehat.
  • Diare tidak membaik dengan tindakan perawatan diri.
  • Ada darah merah cerah di feses, atau tinja berwarna gelap dan tinggal.
  • Anda mengalami diare yang mengandung lendir.
  • Feses memiliki kandungan lemak yang tinggi, yang terlihat seperti feses pucat, berminyak, berbau busuk sehingga sulit untuk dibilas.
  • Gejala berupa demam, ruam atau kram perut, atau perasaan tidak enak badan secara umum.
  • Anda mengalami muntah, lemas dan pusing.
  • Anda terkait dengan penurunan berat badan.
  • Anda memiliki gejala dehidrasi (haus, kurang energi, buang air kecil lebih sedikit dari biasanya, pusing atau kulit di punggung tangan Anda lambat untuk kembali ke posisi setelah dicubit ke atas).
  • Sembelit bergantian dengan diare.
  • Mengalami diare bepergian keluar negeri .
  • Diare berhubungan dengan penggunaan obat dan tidak membaik.
  • Jika Anda memiliki kondisi medis yang sudah ada sebelumnya seperti diabetes tipe 1, gagal jantung, atau gagal ginjal.

Jika anak Anda mengalami diare, segera bawa ke dokter jika mengalami:

  • gejala dehidrasi;
  • diare berlangsung lebih dari 48 jam;
  • muntah yang menghentikan mereka menahan cairan;
  • darah atau nanah di tinja mereka;
  • ruam;
  • demam di atas 38 derajat Celcius;
  • sakit parah di perut mereka; atau jika
  • mereka lesu, dingin, terkulai, pucat atau tidak enak badan.

Diagnosis dan Tes

Dokter umum Anda akan menanyakan tentang gejala Anda dan berapa lama Anda mengalami diare dan bertanya tentang diet Anda dan obat apa pun yang Anda minum.

Mereka akan memeriksa Anda, mencari tanda-tanda dehidrasi dan kemungkinan penyebab diare.

Dokter Anda mungkin merekomendasikan pengiriman sampel tinja ke laboratorium untuk pengujian.

Tes darah mungkin juga direkomendasikan.

Bergantung pada gejala Anda, dokter Anda mungkin merujuk Anda ke ahli gastroenterologi (spesialis dalam saluran pencernaan) untuk dievaluasi dan dites lebih lanjut.

Perawatan Diare

Kebanyakan orang tidak memerlukan pengobatan khusus untuk diare menular karena biasanya akan membaik dengan sendirinya dalam beberapa hari.

Namun, penting untuk minum banyak cairan agar tetap terhidrasi dengan baik. Ini sangat penting untuk anak-anak dan bayi.

The pengobatan untuk diare non-infeksi akan tergantung pada penyebabnya.

Tetap terhidrasi

Jika Anda mengalami diare, Anda harus minum banyak cairan. Cairan yang cocok meliputi:

  • Air . Namun, jika dehidrasi cukup parah, air saja tidak cukup.
  • Cairan rehidrasi oral (tersedia dari apotek) tidak hanya mengandung air pengganti yang diperlukan untuk diare atau dehidrasi akibat muntah, tetapi juga elektrolit penting yang harus diganti. Produk yang tersedia meliputi Gastrolyte, Hydralyte, Pedialyte dan Repalyte. Ini harus dicampur persis dengan petunjuk pabrikan. Sangat penting untuk mematuhi tanggal kedaluwarsa larutan rehidrasi setelah dibuka atau dibuat.
  • Cordial encer (satu bagian konsentrat cordial ke 20 bagian air).
  • Minuman ringan atau jus yang diencerkan (satu bagian jus atau minuman ringan menjadi 5 bagian air).

Jangan minum jus lemon atau limau murni atau minuman ringan murni lainnya.

Alasannya karena kandungan glukosanya yang tinggi dapat memicu penyerapan cairan ke dalam usus, menyebabkan lebih banyak diare. Selain itu, jangan gunakan minuman rehidrasi olahraga.

Jika Anda mual, cobalah minum sedikit cairan sesering mungkin.

Meskipun Anda muntah setelah minum, kemungkinan besar Anda akan menyerap cairan. Jika Anda tidak minum, Anda hanya akan mengalami lebih banyak dehidrasi.

Dehidrasi parah perlu dirawat di rumah sakit dengan cairan infus (cairan yang diberikan ke pembuluh darah, melalui infus).

Diet

Selama Anda mengalami diare, hindari kafein (teh, kopi, minuman cola), alkohol dan makanan berlemak, sangat manis atau berserat tinggi.

Produk susu dapat memperburuk gejala, tetapi yoghurt (yang mengandung laktosa lebih sedikit daripada susu) dapat ditoleransi.

Lanjutkan mengonsumsi makanan padat secara perlahan dan pilih makanan yang hambar, rendah lemak, dan rendah serat. Ini termasuk kerupuk, kentang rebus, nasi putih, atau roti panggang.

Batasi konsumsi makanan berlemak, manis atau pedas selama 48 jam.

Beberapa orang mungkin mengalami intoleransi laktosa (ketidakmampuan mencerna gula susu) untuk beberapa waktu setelah diare mereda.

Jika ini terus berlanjut setelah satu atau 2 minggu, Anda harus mencari bantuan medis.

Obat anti diare

Obat anti-motilitas (kadang disebut obat anti diare) dapat membantu memperlambat diare.

Obat-obatan ini mungkin berguna untuk meredakan gejala diare ringan atau sedang jika diperlukan pengendalian jangka pendek, misalnya selama perjalanan.

Obat-obatan ini bisa didapatkan dari apotek.

Obat anti-motilitas tidak boleh digunakan jika Anda mengalami diare yang parah atau berdarah dan mungkin berbahaya dalam kasus ini.

Mereka tidak boleh digunakan untuk mengobati diare pada bayi dan anak-anak.

Produk yang tersedia antara lain:

  • loperamide (misalnya Gastro-Stop, Imodium, Stop-It); dan
  • difenoksilat dan atropin (misalnya Lomotil, Lofenoxal).

Obat-obatan ini dapat memperburuk diare akibat bakteri, dan dapat menyebabkan kantuk. Alkohol harus dihindari.

Antibiotik

Antibiotik hanya diresepkan pada beberapa kasus diare yang disebabkan oleh bakteri atau parasit.

Dokter Anda mungkin meminta sampel tinja untuk menguji bakteri atau parasit sebelum memulai pengobatan antibiotik.

Suplemen

Jika Anda pernah mengalami episode gastroenteritis, Anda mungkin mendapat manfaat dari mengonsumsi probiotik.

Diare dan obat-obatan Anda

Diare dapat berinteraksi dan mempengaruhi penyerapan obat lain (seperti pil kontrasepsi).

Jika Anda meminum pil kontrasepsi dan mengalami diare, sebaiknya gunakan metode kontrasepsi cadangan, seperti kondom, hingga periode menstruasi berikutnya karena diare dapat membuat pil tersebut kurang efektif.

Jika Anda sedang mengonsumsi obat biasa lainnya, bicarakan dengan dokter Anda tentang efek diare terhadap keefektifannya.

Pencegahan

Beberapa jenis diare dapat dengan mudah ditularkan. Penting bagi anak  anak untuk tidak pergi ke sekolah atau penitipan anak ketika mereka mengalami diare.

Demikian juga jangan menyiapkan makanan untuk orang yang sedang menderita diare.

Anda mungkin terus menularkan penyakit untuk beberapa saat setelah Anda merasa lebih baik, jadi jaga kebersihan makanan dengan ketat selama seminggu setelah penyakit diare.

Cuci tangan Anda secara menyeluruh dengan air hangat dan sabun setelah ke toilet dan sebelum menyiapkan makanan – ajarkan anak Anda untuk melakukan hal yang sama.

Pembersih tangan berguna saat Anda tidak berada di dekat wastafel.

Tersedia vaksin yang dapat mencegah gastroenteritis (atau mengurangi risiko gastroenteritis parah) yang disebabkan oleh infeksi rotavirus.

Vaksin rotavirus diberikan sebagai bagian dari jadwal rutin imunisasi anak.

 

Referensi:

mydr.com.au

Share this:
Srikaya.id
Logo
Reset Password